Inspirasi buat nulis tuh emang bisa dateng darimana aja, contohnya ya kaya yang mau gw ceritain sekarang, tukang ojek. Iya tukang ojek, jadi kalo pulang kerja rute gw selalu lewat pondok kopi (yang tau daerah ini sukur, yang ga tau juga sukur :D). Di daerah ini banyak banget tukang ojek, dan ada beberapa orang yang jadi langganan gw. Singkat cerita gw lagi males naik ojek di spot A, gw milih agak jalan dikit buat naik yang di spot B, sampe akhirnya gw naik ojek di spot B yang abangnya udah agak tua lah, mungkin sekitar 55an dan motornya pun bukan motor yang bagus-bagus amat kok. Gw mah random ajah milih tukang ojek ini, dan kemudian saat di jalan gw ngerasa kok ini perjalanan pulang gw berasa lagi perjalanan ke solo tau ga sih, L A M A Β B G T kakak!! -__-. Entah lah mungkin karna efek motornya juga yang udah tua. Enden dipersingkat lagi ceritanya, suatu hari gw naik ojek lagi, tapiii gw memilih naik dari spot lain, karna gw menghindari tukang ojek yang di spot B itu tadi soalnya im inhurry waktu itu. Eh masya allah nya, prediksi gw salah, di spot C gw nemu tukang ojek itu lagi -_-, masya allah bgt deh, masalahnya spot C adalah spot terakhir pangkalan ojek dan cuma tinggal dia satu-satu tersisa di spot C x_x. Ya pasrahlah mau ga mau naik ojek itu lagi.

Yaaa wahai abang ojek yang lagi saya ceritakan, mungkin rejeki bapak ada di sayaπŸ™‚, doain saya ya pak biar lancar terus rejekinya, biar bisa kasih lebih kalo saya naik ojek bapak lagiπŸ™‚. Mungkin tuhan mengirimkan saya untuk bapak, untuk memberi rejeki kepada bapak untuk nafkah anak istri bapak dirumahπŸ™‚πŸ™‚